Rabu, 18 Oktober 2017

Arema Juarai Piala Bhayangkara 2016

id arema
Arema Juarai Piala Bhayangkara 2016
Pemain dan ofisial Arema Cronus mengangkat trofi juara Piala Bhayangkara di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (3/4). Arema Cronus berhasil menjuarai Piala Bhayangkara dengan mengalahkan Persib Bandung dalam laga final dengan skor 2-0. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/pras/16.)
Jakarta (ANTARA News) - Arema Cronus akhirnya dinobatkan sebagai juara turnamen Torabika Bhayangkara Cup 2016 setelah menaklukkan Persib Bandung 2-0 dalam partai puncak di Stadion Utama Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta, Minggu malam.

Gol kemenangan tim yang berjuluk Singo Edan ini dicetak oleh pemain naturalisasi yaitu Raphael Maitimo pada menit 58 setelah sebelumnya mendapatkan umpan manis dari Srdan Lopicic. Sedangkan gol kedua dicetak pemain pengganti yaitu Sunarto pada menit 84. Dengan kemenangan ini, tim kebanggaan Arek Malang ini berhak mendapatkan hadiah Rp2,5 miliar.

Pertandingan yang disaksikan langsung oleh Presiden Joko Widodo ini berlangsung ketat sejak awal babak pertama. Kedua tim saling jual beli serangan dan pertandingan yang diperagakan cenderung keras. Bahkan, wasit Nusur Fadillah harus beberapa kali mengeluarkan kartu kuning untuk pemain kedua tim.

Meski bertandingan berjalan ketat, selama babak pertama berlangsung tidak ada gol yang tercipta. Meski demikian, 88 ribu suporter dari kedua tim yaitu Aremania dan Bobotoh tetap terus memberikan dukungan dengan nyanyia maupun yel-yel dukungan yang tidak kalah meriahnya.

Memasuki babak kedua, jual beli serangan langsung diperagakan kedua tim. Persib Bandung yang ingin memecah kebutuhan bahkan memasukkan David Laly untuk menggantikan Samsul Arif yang kesulitan berkembang. Bukan volume tekanan meningkat, justru Arema mampu berbalik menekan.

Berbekal pemain yang sudah berpengalaman, tim kebanggaan Arek Malang itu mulai menguasai jalannya pertandingan. Peluang menciptakan gol langsung didapat yang salah satunya lewat Cristian Gonzales. Hanya saja upaya pemain berusia 40 tahun itu belum membuahkan hasil.

Akhirnya kebuntuan Arema pecah setelah Raphael Maitimo mampu menjebol gawang I Made Wirawan pada menit 58. Gol ini tercipta lewat sontekan indah pemain naturalisasi itu setelah mendapatkan umpan terukur dari Srdan Lopicic setelah sebelumnya meneruskan umpan dari Cristian Gonzales.

Tertinggal 0-1, Persib mencoba untuk mengejar ketertinggalan. Namun, Arema terlihat percaya diri untuk menghalau tekanan lawan. Kondisi ini membuat tensi pertandingan mulai meningkat. Tidak ketinggalan 88 ribu pendukung kedua tim terus memberikan dukungan.

Bukan menyamakan kedudukan, Persib justru harus kehilangan pemain belakang andalannya yaitu Rudolof Yanto Basna. Pemain muda ini harus mendapatkan dua kartu kuning yang berdampak pada keluarnya kartu merah. Satu kartu kuning didapat setelah ia menendang botol air mineral dan mengenai kepala Esteban Vizcara pada menit 70.

Bermain dengan 10 orang jelas menjadi kerugian bagi Maung Bandung dan apalagi dalam kondisi tertinggal. Namun, Persib tetap menunjukkan kelasnya dengan terus memberikan tekanan kepertahanan Arema Cronus. Bahkan, beberapa kali mampu mengancam gawang Kurnia Meiga.

Satu pelaung emas sebenarnya kembali didapat oleh pemain asing Persib yaitu Belencoso pada menit 81. Hanya saja tendangan kerasnya meleceng disisi kanan gawang Kurnia Meiga. Arema juga tidak ketinggalan. Masuknya Sunarto menggantikan Srdan Lopicic ternyata membawa tenaga baru dan langsung menggandakan kedudukan pada menit 84.

Untuk mengamankan kemenangan, pelatih Arema menarik beberapa pemain dan digantikan tenaga baru diantaranya Dendi Santoso digantikan Antoni Putro. Masuknya tenaga baru membuat semangat Singo Edan lebih menyalak. Hanya saja hingga wasit Nusur Fadillah meniup peluit panjang tanda pertandingan usai tidak ada lagi gol yang tercipta. Arema tetap unggul 2-0 atas Persib Bandung.

Editor: Rolex Malaha

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Baca Juga