Selasa, 27 Juni 2017

Kenaikan Harga Cabai Karena Produksi Petani Turun

id cabai
Kenaikan Harga Cabai Karena Produksi Petani Turun
Seorang pedagang cabai sedang menata dagangannya di pasar. (ANTARA)
Palu, (Antarasulteng.com) - Kenaikan harga cabai di pasaran Kota Palu Provinsi Sulawesi Tengah dikarenakan produksi petani menurun akibat cuaca ekstrem.

"Harga komoditi itu sempat meroket hingga mencapai Rp100 ribu/ kg," kata Kepala Dinas Perondustriam dan Perdagangan Sulteng Abubakar Almahdali di Palu, Rabu.

Namun, katanya, harga cabai hari ini sudah turun kembali meski masih dinilai tinggi.

Pekan lalu, harga di pasar masih ada pada kisaran Rp80 ribu/kg, kini sudah ada pedagang yang menjual Rp60 ribu/kg.

Memang, kara dia, harga cabai normalnya sebelum naik berkisar Rp25 ribu/kg.

Abubakar mengatakan jika suplai cabai dari produsen ke pasar dalam beberapa hari ini terus mengalir dalam jumlah besar, niscaya harga cabai akan turun.

Berdasarkan informasi kondisi cuaca yang ekstrem di sentra produksi membuat banyak buah cabai rontok sebelum panen tiba.

Akibatnya, hasil panen petani menurun sementara permintaan pasar terus meningkat.

Selama ini cabai petani Sulteng juga dipasarkan ke Kalimantan,Gorontalo dan Manado lewat jalur darat,laut dan udara.

Bulog Sulteng yang diharapkan bisa melakukan operasi pasar tidak bisa menggelar kegiatan itu karena tidak memiliki persediaan cabai,kecuali beras dan gula pasir stok cukup memadai di gudang Bulog.

Editor: Anas Masa

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga