Selasa, 27 Juni 2017

Masyarakat Sigi Belum Nikmati Hasil Menjaga Hutan

id hutan
Masyarakat Sigi Belum Nikmati Hasil Menjaga Hutan
Ilustrasi (antaranews)
Sigi, Sulteng,  (antarasulteng.com) - Wakil Bupati Sigi, Sulawesi Tengah, Paulina mengatakan masyarakat di daerahnya sampai sekarang belum menikmati hasil dari menjaga hutan yang mereka lakukan selama ini.

Dia mengatakan di Palu, Rabu, Sigi sudah ditetapkan menjadi daerah penyangga kebutuhan pangan serta zat karbon yang tidak hanya bagi Sulteng, tetapi dunia.

Hingga saat ini, luas hutan di Sigi mencapai 74.000 hektar diklaim telah meghasilkan dan menjaga zat karbon.

"Namun kompensasi dari zat karbon tersebut belum bisa dinikmati masyarakat Sigi," katanya saat menjadi narasumber pada festival praktik cerdas adaptasi problem iklim untuk mewujudkan generasi sehat tangguh, yang dilaksanakan Wahana Visi Indonesia (WVI) bekerja sama degan Pemerintah Provinsi Sulteng, Rabu.

Menurut Paulina, masyarakat yang berada di pinggiran maupun yang masuk dalam hutan lindung tidak bisa berbuat banyak untuk menikmati hasil hutan tersebut.

Namun, kata dia, dengan adanya program reforma agraria yang memiliki kesamaam dengan Pemkab Sigi, maka pemerintah pusat berencana akan membebaskan kawasan yang akan dijadikan hutan adat, sehingga dapat dikelola oleh masyarakat.

Pemkab Sigi dengan salah satu misinya, yakni `Sigi Hijau` akan menjadikan sejumlah kecamatan menjadi penyangga. Selain melakukan aksi penghijauan, juga mendorong masyarakat untuk menanam tanaman produktif.

Sementara Irene Marbun, Direktur Operasional WVI mengatakan Festival Praktik Cerdas Pembangunan Sulteng ini merupakan wujud percepatan pencapaian strategi pembangunan yang ditetapkan Provinsi Sulteng 2016-2021, khususnya peningkatan kualitas sumber daya manusia dan daya saing daerah, juga peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) serta kontribusi pada indikator Tujuan Pengembangan Berkelanjutan (SDGs).

"Penghargaan yang diterima baru-baru ini dari Bappenas saat Musrenbang Nasional, baik bagi Kabupaten Sigi maupun Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah dalam perencanaan pembangunan, menunjukkan komitmen kita untuk terus mendorong inovasi pembangunan yang direncanakan secara baik dan terukur, untuk mewujudkan visi Sulawesi Tengah yang mandiri maju dan berdaya saing," kata Irene. (skd) 

Editor: Rolex Malaha

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga