Rabu, 18 Oktober 2017

"Stamp" bakal jadi "Stories" a la Google

id google
Suasana di dalam kantor Google di Jakarta Pusat. (ANTARA News/Ida Nurcahyani)
Jakarta (antarasulteng.com) - Fitur "Stories" tampaknya disukai banyak orang, kini Google dikabarkan bersiap untuk merilis format media sosial serupa miliknya sendiri.

"Stamp" menjadi nama yang dipilih Google dan akan mengusung format teknologi Accelarated Mobile Pages (AMP). Awalan "St" sendiri dapat diartikan sebagai "Stories".

Mirip dengan "Discover" Snapchat, di mana Instagram dan Facebook juga mengadopsi fitur tersebut, "Stamp" akan terdiri dari berbagai pilihan slide, menggabungkan teks, foto dan video.

Mengusung format AMP yang efisien dan mobile-friendly, "Stamp" juga ditujukan untuk pengguna mobile. Meskipun, secara teknis, platform AMP juga dapat bekerja dengan baik dan dinilai cukup bagus untuk pengalaman kelas desktop. Hal ini membuat Google memiliki potensi perluasan "lahan" di masa depan. 

Selain itu, dilansir dari GSM Arena, Google kabarnya telah melakukan pembicaran dengan sejumlah media antara lain CNN, The Washington Post, Time dan Vox Media, untuk menyediakan gelombang awal konten "Stamp".

Hal yang sangat penting untuk dicatat tentang "Stamp" adalah Google kemungkinan akan mengintegrasikannya langsung ke laman mesin pencarinya. Hal ini berpotensi meningkatkan adopsi fitur tersebut dengan cepat melebihi pesaingnya seperti "Discover", yang memerlukan penggunaan aplikasi tertentu.

"Stamp" kabarnya akan meluncur dalam waktu dekat, bahkan diperkirakan pada awal minggu depan, demikian GSM Arena. (skd)

Editor: Rolex Malaha

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga